ADAB KITA SEBAGAI ORANG TIMUR…

Tertarik di sini untuk merungkaikan tajuk yang saya taip di atas…adab kita sebagai orang timur. Realitinya dunia tertarik dengan kekayaan nilai ketimuran dari pelbagai aspek. Tapi hari ini, saya berminat untuk membicarakan mengenai tutur kata kita sebagai penutur timur. Kalau gadis di Malaysia satu ketika dahulu terkenal dengan tutur kata yang sopan santun dan manis budi bahasanya. Saya mempunyai seorang kawan, yang kalau dilihat dari aspek paras rupa sangat sempurna orangnya tapi apa yang membuatkan saya mahupun kawan yang lain tidak berasa selesa dengan dirinya adalah kerana beliau seringkali mengunakan kata-kata yang bersifat kasar demi untuk menyuarakan perasaan hatinya atau ketidakpuasan hatinya terhadap layanan pekerja dan sebagainya kepada dirinya. Mungkin bagi saya, agak janggal untuk mendengar perkataan sedemikian memandangkan dalam keluarga saya, kami agak jarang menggunakan perkataan sedemikian rupa tetapi bukan bermaksud tidak pernah digunakan cuma agak jarang digunakan. Dalam konteks ini, saya melihat implentasi yang digunakan itu sendiri, adakah perlunya kita untuk mengunakan perkataan sedemikian untuk mengambarkan perasaan amarah kita pada ketika itu atau adakah lebih baiknya jika kita menggunakan perkataan yang lebih sopan supaya orang di sekeliling kita tidak berasa tersinggung atau tidak selesa dengan pengucapan kita. Segalanya berbalik kepada kita sebagai manusia yang dikurniakan akal untuk berfikir dan bijak untuk memilih yang mana baik dan buruknya. Jadi berbalik kepada asal usul pangkal cerita iaitu mengenai kawan saya. Saya sendiri tidak tahu dimana letaknya rasa malu apabila mengungkapkan perkataan yang tidak manis di dengar, apatah mengunakan perkataan sedemikian rupa di khalayak ramai. Sebagai kawan, sejujurnya saya tidak selesa dengan pengunaan perkataan sedemikian rupa. Dan apa yang pastinya sebagai orang timur, perkataan yang kasar tidak harus wujud di dalam diri kita. Ingat kita diadili dengan perkataan, jika perkataan yang dituturkan itu bersifat kasar, maka pengadilan orang terhadap diri kita adalah kasar begitu sebaliknya. Bak kata pepatah, tepuk dada tanya selera, tapi bukan untuk selera makan tetapi selera kita dalam berbahasa. 

Image

YANG KURIK ITU KUNDI

YANG MERAH ITU SAGA

YANG BAIK ITU BUDI

YANG INDAH ITU BAHASA

About ignatiusjohn

Universiti Malaysia Sabah, Industrial Chemistry Final year student Twitter : https://twitter.com/IgnatiusMicky Facebook : http://www.facebook.com/Ignatius John

Posted on November 25, 2012, in BFF, blogger, masyarakat, myself, Universiti Malaysia Sabah, Wanita and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: